Home » » Pengertian Impotensi

Pengertian Impotensi

Pengertian Impotensi - Mendengar kata ini pasti yang ada dibenak anda langsung mengatakan "Jangan Sampai Aku Impotensi". Nah apa sebenarnya Impotensi Itu? Mari kita pelajari bersama. Impotensi adalah ketidakmampuan pria melakukan ereksi pada alat vitalnya (penis). Ada tiga macam sifat impotensi yakni organis, fungsional dan psikogen. Impotensi organis jarang sekali ditemukan, yakni disebabkan oleh cacat organis atau anatomis pada alat kelamin, atau ada kerusakan pada susunan syaraf pusat. Sedangkan, Impotensi fungsional disebabkan oleh gangguan syaraf yang timbul karena pemakaian obat-obatan tertentu, obat bius berlebihan, kecanduan alkohol, kekurangan hormon, kelelahan yang berlebihan, penyakit tertentu (diabetes, dll), bahkan merokok.

Pengertian Impotensi

Dunia psikologi tidak akan membahas spesifik mengenai impotensi organis dan fungsional dikarenakan memang bukan kapasitas kami untuk membahasnya. Kami akan membahas impotensi psikogen.

Impotensi Psikogen
Impotensi psikogen merupakan jenis impotensi yang paling banyak terjadi, yaitu disebabkan oleh gangguan-gangguan psikologis, gangguan emosional (rasa takut dan kecemasan yang hebat, kecewa, rasa jengkel, motif balas dendam, kurangnya kepercayaan diri dan lainnya). Ada kalanya bisa terjadi ereksi, namun kembali lemas kembali ketika mendekati vagina; seperti takut pada vagina. Hal ini disebabkan oleh adanya perasaan cemas dan ketakutan, sebagai produk dari pengalaman masa kecil atau masa muda. Impotensi tsb juga bisa disebabkan orang yang bersangkutan berpegang terlalu ketat pada tabu-tabu dan larangan seks yang keras. Sehingga dirinya selalu dhantui oleh “indoktrinasi seksual” tentang dosa-dosa seks.

Impotensi juga bisa disebabkan oleh karena penghinaan-penghinaan (bullying) yang dilontarkan oleh isteri atau partner seksnya, ketika sang suami tidak mampu memuaskan pihak istri. Penghinaan bisa juga dilontarkan oleh teman-teman kita, yang sering mengejek dengan sebutan “banci”, “lemah syahwat”, “betina”, dan ejekan lain yang menyebabkan timbulnya devaluasi-diri. Tidak jarang, hal ini berujung pada perselingkuhan pihak istri dan bahkan perceraian.

Impotensi juga bisa terjadi karena ketidakpercayaan diri. Adanya anggapan/perasaan/kepercayaan pada diri pria tsb bahwa dia sungguh-sungguh lemah dan impoten. Ada proses “nominasi diri” (zelfbenaming) sehingga perasaan tadi memberikan pengaruh sugestif pada diri. Faktor kepercayaan diri berkaitan erat dengan penghinaan-penghinaan yang ditujukan pada diri pria tsb, karena bisa merusak kepercayaan diri seseorang. Bila seorang pria meragukan potensi seksualnya, lambat laun dia betul-betul akan menjadi impoten.

Ketiga hal tersebut diatas rasa takut/cemas yang berlebihan, penghinaan-penghinaan dan ketidakpercayaan diri itu saling berkaitan erat.
Terapi Penyembuhan Impotensi

Impotensi yang bersifat fisik telah banyak ditemukan teknik penyembuhannya, misalnya dengan obat, suntikan hormon, bedah kecil dan lain sebagainya. Namun jika faktor impotensi adalah psikogen, maka klien harus mendapatkan psikoterapi yang cukup lama dan intensif, untuk menghilangkan sumber-sumber penyebabnya dan menumbuhkan kembali kepercayaan diri. Jadi impotensi (psikogen) dapat disembuhkan dengan jalan re-edukasi mental dan re-learning posisi coitus (misalnya, woman on top; wanita berada di atas pria).
Itulah informasi artikel dari admin kampus-info yang bisa kami berikan pada anda semua. Semoga artikel Pengertian Impotensi bermanfaat bagi Anda. Jangan lupa bagikan ke teman anda dengan cara share dibawah ini.
Share this article :

0 comments:

Poskan Komentar

Info Terbaru

Entri Populer

Followers

Google PageRank Checker Powered by  MyPagerank.Net
 
Support : Sanha | Toko RPP | Info Kampus Indoneia
Copyright © 2013. Info Kampus Indonesia - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger